Allah Taala said:

Thus, GOD does not change the condition of any people unless they themselves make the decision to change. [13:11]

Pesan Nabi Sallallahu 'alaihi wasallam

Hadis riwayat Abu Dawud dan al-Tirmizi dan al-Tirmizi berkata ia hadis sahih.
Daripada Abu Najih al-'lrbadh ibn Sariyah r.a. beliau berkata: Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam telah menasihati kami suatu nasihat yang menggetarkan hati dan mencucurkan airmata. Kami bertanya: Ya Rasulullah! la seolah-olah nasihat orang yang mahu mengucapkan selamat tinggal, maka berikanlah kami wasiat. Baginda bersabda: Aku mewasiatkan kamu supaya bertakwa kepada Allah 'Azza Wajala, supaya mendengar dan taat, sekalipun kamu diperintah oleh seorang hamba. Sesungguhnya, barangsiapa di kalangan kamu yang masih hidup nanti, nescaya dia akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kamu mengikuti sunnahku dan sunnah Khulafa' Rasyidin yang mendapat petunjuk. Gigitlah ia dengan kuat (iaitu berpegang teguhlah kamu dengan sunnah-sunnah tersebut) dan berwaspadalah kamu dari melakukan perkara-perkara yang diada-adakan, kerana setiap perkara yang diada-adakan itu adalah bidaah dan setiap bidaah itu adalah sesat.

Selasa, 2 Jun 2009

Kisah Kelas Hari Jumaat Sebelum Cuti Penggal II

Soalan boring

Sepanjang aku menyiapkan buku rekod serta meneliti kertas jawapan yang akan diserahkan pada guru kelas. Mulut aku tidak diam memberi amaran kepada budak-budak yang membuat bising semasa tugasan diberikan.
“Semua duduk buat kerja, jangan bersembang!” Sergahku beberapa kali.
Tapi, akalu diorang dah kenal gurunya bagaimana, mereka pasti buat tak layan. Macam anak atau anak saudara kita lah, yang sudah kenal lama.
Kalau bagi amaran, teguran dan nasihat tu, tak masuk dalam fikiran mereka pun. Kadang-kadang buat sakit mental je. Nak marah kang, anak orang. Jadi sabar je laa.. dalam masa yang sama ada beberapa orang murid datang ke depan nak bertanyakan soalan.

Soalan dan cerita

Kalau bab persoalan ini, pelbagai soalan diajukan. Sampai cerita anak kucing kat rumah pun kalau boleh nak cerita. Apa sahaja yang terlintas di benak mereka pasti akan diceritakannya atau disoalkan. So, baik-baik sesiapa yang ada anak dan mulutnya bijak berceloteh macam bertih jagung. Semua rahsia rumah boleh terbongkar dan diceritakannya. Kalau cikgu perempuan atau guru yang sudah berumah tangga selalunya dia tak layan sangat. Tapi kena macam aku yang suka melayan mereka berbual semasa time free, memang berbagai cerita yang dikisahkan.

Tazkirah pagi Jumaat 29/05/2009

Murid yang datang ke hadapan pada hari ini, tiada apa yang ingin ditanya mereka kecuali mengenai cuti sekolah. Pagi Jumaat ni, aku baru menyampaikan tazkirah kepada murid-muridku di sekolah agar menghabiskan masa cuti dengan melakukan aktiviti berfaedah. Sebagaimana Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam sebut, “Sebaik-baik muslim itu adalah meninggalkan apa yang tidak memberi sebarang faedah kepadanya.”
Aku tegur mereka, jangan selalu tidur sahaja, bangun tidur main game PS2, petang ikut kawan pergi memancing atau racing basikal. Itu semua tidak memberi faedah dan menghabiskan masa. Kadangkala aktiviti itu adalah bahaya dan boleh membawa padah, jadi jangan biarkan diri anda hanya diceritakan di sekolah lepas cuti nanti. Sound direct, kata orang Temerloh. Nasihat yang sering aku beritahu kepada mereka setiap kali aku memegang microphone, banyakkan membaca atau membantu ibu bapa di rumah, jangan menyusahkan mereka dengan pelbagai kerenah ketika di rumah. Itu sahaja pesanku kepada mereka.

Berapa hari cuti?

Murid 1 Usaha yang datang berjumpaku hanya ingin bertanya mengenai cuti sekolah.
“Ustaz, kita cuti sekolah ni 2 minggu kan?”
“Yep!” jawabku ringkas.
Dia pun segera kembali ke tempat duduknya untuk menyiapkan kerja yang diberikan.
Selang tidak lama kemudian, datang seorang lagi ke hadapan.
“Ustaz, cuti sekolah ni 14 hari kan?”
“A’ah, 14 hari.” Jawabku sambil memandang ke wajahnya.
Dia tersengih dan berlari ke tempat duduknya seraya berteriak.
“Weii, ustaz kata kita cuti 14 hari, bukan 2 minggu.”
Kedengaran lagi satu suara menyanggah.
“Tadi ustaz kata kat koi [1] 2 minggu laa..!”
“Ceh, itu antara perbincangan hangat mereka pagi ni hingga hingar bingar bunyinya.” Getus hati kecilku.

Siap kerja

Masa satu jam itu berlalu laju. Bagi mereka yang sudah advance dalam penulisan dan mewarna. Tugasan dalam kelas yang diberikan tidak sampai 15 minit. Pasti siap dan sudah ingin dihantar. Aku pun segera menyuruh mereka menampalkan di dalam buku latihan kerja tersebut. Sebahagian murid yang ditempatkan di dalam kelas saringan turut bertanyakan buku mereka di kelas 1 Maju.
Aku menyuruh mereka mengambilnya di sana. Selepas mereka siap menampal, aku cuba melengahkan mereka dengan menulis tarikh dan sebagainya. Sebahagian mereka sudah siap beratur di hadapan kelas untuk keluar berehat. Waktu rehat adalah satu waktu holistik yang tidak boleh diganggu gugat oleh sesiapa bagi kanak-kanak. Jika tidak dapat rehat, mungkin boleh berlaku rusuhan di sekolah menurut pandanganku secara lebih ekstrem. Dua masa yang cukup mampu menggugat mereka adalah masa rehat dan masa balik sekolah. Pernah sebelum rehat lagi mereka bertanyakan waktu balik.
Contoh soalannya untuk pulang ke rumah ialah,
“Ustaz, berapa loceng lagi nak balik.”
Kita pun terpaksalah mengira ikut masa zaman purba yang diketahui mereka mengikut bilangan loceng.
“5 loceng lagi!” jawabku ringkas.
“Yeaaa 5 loceng lagi kita nak balik!” bersorak riang mereka.

Aktiviti kejar mengejar

Semakin ramai yang nak beratur di hadapan kelas dan yang lelakinya berebut-rebut untuk mengambil tempat di hadapan. Satu kemegahan atau kebanggan bagi mereka bila berada di saf paling hadapan. Begitulah resam manusia. Menjadi nombor satu adalah pilihan di hati. Aku memanggil mereka semula dan menyuruh agar kembali ke tempat masing-masing.
Bergegas mereka duduk bila aku membilang 1… 2… 3… ini antara satu skill yang perlu ada pada setiap guru dalam membuat satu trend yang dapat menjadikan mereka alert senantiasa.
Penanda aras amaran aku itu selalunya berbunyi begini,

“Ustaz kira sampai tiga, sapa yang tidak duduk akan kena kayu pembaris ni… 1… 2… 3…!” Engkorang boleh bayangkan macam mana mereka mencicit lari ke tempat duduk masing-masing. Macam diserang Gerode[2] kata orang Pahang.

Kalau diorang jenis tertib, kira baik sikit laa.. tapi kalau mereka dari kalangan kelas yang agresif, cukup bahaya. Buatnye masa melarikan diri itu, mereka terjatuh, tersugun, tertonggeng dan sebagainya yang membahayakan. Jadi kena berhati-hati.

Aktiviti membuang masa
Selepas mereka senyap di tempat masing-masing. Aku akan ciptakan suatu suasana ceria di kalangan murid-muridku yang baru selesai peperiksaan P2 semalam. Kebetulan pula keesokannya akan cuti penggal. Jadi aktiviti yang boleh dilakukan hendaklah ceria dan bahagia bagi merapatkan hubungan antara guru dan murid.

Selalunya aku lihat guru ini tiada masa dengan muridnya, kecuali mereka bermain kuiz dan sebagainya. Tapi aku lebih suka bermain teka teki dengan murid tahun 1 sebab pengetahuan amnya amatlah rendah. Kalau kita tanya, siapakah nama ketua pemberontak LTTE yang dapat dibunuh oleh tentera Sri Lanka baru-baru ini, sudah tentu penghujung tahun depan mereka tidak akan dapat memberi jawapannya. Eheheh

Pelajar tingkatan 4 belum tentu boleh beri jawapannya aku rasa, atau budak dah habis sekolah lagi tak tahu. Sebab kurang baca surat khabar.

“Okey semua! Hari ini sebelum rehat ustaz nak ber satu teka teki. Nak dengar tak?” ini namanya ayat mengumpan perhatian mereka. “Nak!” jawab mereka bersungguh-sungguh. Muka semua excited je nak jawab teka teki.

Aku pun tercari-cari satu teka teki maut yang gerenti diorang tak boleh jawab. Kalau lebih susah, lebih baik… sebab mereka akan lebih tertib. Selagi diorang tak jawab, lagi laa banyak kita boleh buat peraturan.

Contohnya, “Sapa nak jawapan kena diam.” “Sapa yang nak jawab, orang lain kena diam.” “Sapa boleh jawab, dia akan dapat rehat awal.” Yang ini sukar sikit sebab kena tukar-tukar peraturan, kecuali waktu rehat dah begitu hampir. “Sapa jawab dia memang budak pandai.”
Semua ini adalah ayat-ayat cinta yang membuatkan mereka cepat cair untuk mendengar kata dan mematuhi arahan. Inilah janji manismu.

Teka Teki 1

Apabila semua diam dan masa banyak lagi, aku akan memberikan soalan teka teki tersebut yang berbunyi, “Jika ikan di lautan semuanya ‘bertukar’ menjadi orang. Orang di daratan pula akan jadi apa?”

Semua mulut murid-murid aku ternganga untuk mencari jawapannya. Kalau ternganga sahaja macam mulut Pak Abu dalam filem Pendekar Bujang Lapuk tak apa laa. Ini semuanya ternganga dan bising macam burung Ciak Rumah mencari kawan di pagi hari. Aku pun suruh seorang demi seorang menjawab, pelbagai jawapan boleh didengari dari mulut mereka.

“Hah, orang jadi apa pula, kalau ikan jadi orang?” sergahku untuk melajukan lagi upaya otak mereka. Ada yang menjawab, ikan paus, ikan patin, ikan kaloi, ikan duyung, ikan bilis, ikan puyu, ikan keli… pendek kata semuanya ikan. Sekali sekala sahaja terdengar jawapannya itik atau ayam.

Dah lama aku layan jawapan mereka dan semakin buntu mereka mencari jawapan serta kelas mulai kembali bising. Aku menyuruh mereka diam dulu untuk mendengar jawapan dariku. Bila semua dah tenang aku pun baca semula soalan tadi, “Jika ikan di lautan semuanya ‘bertukar’ menjadi orang. Orang di daratan pula akan jadi apa?”

Mereka semua terdiam menantikan jawapan dariku. Dengan penuh perasaan bangga aku beritahu mereka, orang di daratan akan jadi RAMAI! Aa yang hanya tersengih dan ada juga sebahagian yang tidak berapa faham. Jadi aku kena terangkan semula, bila kat darat ada 10 orang dan ikan ada 500 ekor, bila dia jadi orang jumlahnya jadilah 510 orang. “Ramai tak, kalau 510 orang?” Ulangku.

“Ramai”, jawab mereka bersungguh. Kalau dah bersungguh tu, kira faham laa tu. Tengah aku dok layan pertanyaan lain ada pula teka teki baru dari 2 3 orang budak lain. Aku pula laa kena dengar. Sebelum tu aku akan arahkan budak lain turut senyap untuk mendengar soalannya.

Teka Teki 2

“Ustaz, banyak-banyak mi, mi apa tak boleh makan?” soalnya kepadaku. Aku terdengar rakannya berbisik sesama mereka. Misai katanya. Aku pun tanpa berlengah memberikan jawapan. “Misai!” jawabku.

“Yeaa! Ustaz ni pandai aaar!” puji mereka padaku. “Memang laaa ustaz pandai, kalau tak. Mana boleh jadi ustaz.” Jawabku selamba sambil bergurau dengan mereka, sebagai rangsangan pada mereka untuk terus belajar dan tidak malu bertanya. Kalau tawaduk sangat masa belajar, nanti jadi macam aku sampai sekarang.
Aku akui tidak pandai bertanya soalan kepada guruku di dalam kelas. Kalau cikgu suruh tanya untuk dibincangkan, aku rasa tak sampai 15 kali aku bertanyakan mereka secara langsung di dalam kelas. Dari sekolah rendah sampai ke universiti, rasaku. Suatu yang merugikan sebenarnya dalam belajar jika malu, segan, dan takut pada guru.

Teka Teki 3

Seorang lagi murid datang ke depan untuk beri satu teka teki. “Ustaz, ustaz! Nak bagi teka teki ni. Abu dan Ali pergi memburu harimau di dalam hutan. Mereka berjaya menangkap harimau itu dan membunuhnya. Abu ambil kaki belakang dan ekornya, manakala Ali ambil badan dan kaki atasnya. Jadi, siapa yang ambil kepalanya?”
Kali ini aku terperangkap. Selama aku main teka teki dengan murid-muridku, aku tak pernah lagi dapat soalan ni. Ehmm.. tak sampai seminit aku mengalah. “Tak tahu!” ujarku. Dengan bangganya dia menjawab, “Maybank laa ustaz.” “Ehmm Maybank…?” Aku tak faham… “Kan.. lambang bank tu kepala harimau…” jawab mereka. “Okey, okey… ustaz faham dah…” ulangku semula…

Teka Teki 4

Kelas kembali riuh dan aku terdengar pula seorang murid darjah 1 yang lain nak beri soalan teka teki padaku. Soalnya selamba, “Ustaz, kalau orang lelaki berapa orang dia boleh kahwin?” “Aaah soalan macam tu ustaz tak nak jawab laa.” Semacam je soalan tu mengikut firasatku. Mereka pun menjawab, “Tiga orang ustaz, dia boleh kahwin tiga orang. Sebabnya is one, is two, is three (isteri).” “Ceh, hampeh… sempat juga nak memain.” Getus hatiku.

Teka Teki 5

“Okey ustaz ada satu lagi teka teki. Kalau nak rehat, sila diam dan jawab soalan ni.” Kelas pun kembali senyap seketika. Aku menyoal mereka, “Dalam banyak-banyak buah yang kita makan dengan mengupas, membelah, menghiris dan banyak lagi cara kita nak makannya. Tapi ada satu jenis buah, jika kita nak makannya. Kita kena langkah dulu baru boleh makan. Apakah nama buah itu?”

Sekali lagi mereka terdiam. Seorang demi seorang aku ulangi semula bertanyakan mereka. Pelbagai buah yang keluar namanya seperti cempedak, manggis, rambutan, langsat, nangka, durian, anggur dan macam-macam Aznil laaa… jadi dah kesian aku melihat mereka bertungkus-lumus mencari jawapannya.

Aku pun memberi jawapannya, “Buah Dam”. “Siapa nak makan buah dam pihak lawan, mereka perlulah melangkahnya terlebih dahulu untuk dapatkan haji.” Mereka semua tersengih lebar mendengar jawapan itu… sebelum melangkah kaki menuju ke kantin.


[1] Koi dalam dialek Pahang ialah saya.
[2] Gerode – burung Garuda sejenis burung raksasa dari alam kayangan.

4 ulasan:

  1. salam ust..
    bguih da teknik ust ngan anak murid, rapatkan jurang antara guru dan anak murid, bg depa senang ngan kita...senang kita nk didik..barakallahu fiik

    BalasPadam
  2. Assalamualaikum ustaz

    Alhamdulillah... nampaknya banyaklah modal untuk saya buat teka teki dengan anak saya yang darjah satu tu (diapun dalam kelas 1 Usaha, tapi skolah lain la).

    Teka-teki 6:
    Kenapa Doraemon dan Nobita takut nak datang Malaysia?
    Jawapan: Sebab kat Malaysia ada Giant.. (yg hypermarket tuu, kebetulan sama nama dgn Giant yg suka kacau Nobita)

    Wasalam

    BalasPadam
  3. teruskan usaha ustaz...

    BalasPadam