Allah Taala said:

Thus, GOD does not change the condition of any people unless they themselves make the decision to change. [13:11]

Pesan Nabi Sallallahu 'alaihi wasallam

Hadis riwayat Abu Dawud dan al-Tirmizi dan al-Tirmizi berkata ia hadis sahih.
Daripada Abu Najih al-'lrbadh ibn Sariyah r.a. beliau berkata: Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam telah menasihati kami suatu nasihat yang menggetarkan hati dan mencucurkan airmata. Kami bertanya: Ya Rasulullah! la seolah-olah nasihat orang yang mahu mengucapkan selamat tinggal, maka berikanlah kami wasiat. Baginda bersabda: Aku mewasiatkan kamu supaya bertakwa kepada Allah 'Azza Wajala, supaya mendengar dan taat, sekalipun kamu diperintah oleh seorang hamba. Sesungguhnya, barangsiapa di kalangan kamu yang masih hidup nanti, nescaya dia akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kamu mengikuti sunnahku dan sunnah Khulafa' Rasyidin yang mendapat petunjuk. Gigitlah ia dengan kuat (iaitu berpegang teguhlah kamu dengan sunnah-sunnah tersebut) dan berwaspadalah kamu dari melakukan perkara-perkara yang diada-adakan, kerana setiap perkara yang diada-adakan itu adalah bidaah dan setiap bidaah itu adalah sesat.

Selasa, 28 September 2010

Bila habis musim raya... sekolah pun bermula

Punya laa lama bercuti... nampak budak-budak sekolah aku pun macam dah liat nak ke sekolah. Pantang sket nak cuti, senak perut sket cuti, panas dedar sket nak cuti. Semuanya ada 1001 alasan. Aku pula, asyik rasa malas je nak masuk kelas. Masih terasa lagi bahang raya. Open House atau aktiviti rumah 'ternganga' masih beroperasi di sana sini. Letih juga ke sana ke mari.
Dalam berseronok aku beraya ini pon, aku masih lagi belajar. Aku belajar satu ilmu yang baru iaitu BERKEBUN... mula dari buka cuti sekolah baru ini, aku pergi menebas ladang getah aku yang di beli sejak tahun lepas. Ladang getah aku tu dah boleh jadi hutan simpan atau 'hutan dara' yang semakin berkembang biak flora & faunanya. Aku mula mencuba untuk menoreh, walaupun di kala ini aku belum mencubanya... tetapi aku akan berusaha memahirkan diri sedikit masa lagi. Insya Allah.
Ini adalah aktiviti yang aku cuba memahirkan diri dalam beberapa bulan ini jika tiada halangan. Memang syok sebenarnya bila kita boleh berkebun ni... dulu aku cukup memperlekehkan bila ada orang ajak berkebun dan berladang. Tapi bila aku dapat 'hasil' dari kederat dan titik peluh aku sendiri. Allahu Akbar! Bahagia rasanya....
Berbalik pada cerita sekolah aku tadi. Aku mula mengajar mereka berkaitan dengan solat yang telah lama ditinggalkan. Budak 'pemulihan' yang sering aku nasihatkan ini adalah kelas akhir daripada 7 buah kelas lain. Kelasnya ialah 4G iaitu 4 Gigih dan ada juga kedengaran guru menyatakan kelas 4 Gagal. Muridnya memang nakal dan 'over' dalam setiap hal. Ada 2 3 orang mereka adalah muka 'tetap' di bilik kaunseling, setiap hari. Bolehlah kalau nak digelarkan juga sebagai 4 Gengster.
Jadi pertamanya, bila aku soal:
"Pagi tadi sebelum datang ke sekolah, kamu semua solat Subuh tak? Cuba angkat tangan siapa yang solat pagi tadi?"
Semuanya tidak angkat tangan. Sama seperti hari yang lepas. Alasannya mudah,
"Ustaz, saya kalo mak tak kejutkan memang tak jaga la... tu sebab tak solat Subuh..."
Jadi, aku pun mula mengajar perkara asas sebelum solat untuk mengembalikan ingatan mereka pada tatacara solat.
"Sebelum kita bersolat, apa yang kita buat terlebih dahulu?" Soalku menduga.
"Kita baca niat.."
"Kita bentang sejadah.."
"Kita baca Allahu Akbar!"
"Kita... bla... bla..."
Pelbagai jawapan diberikan.
"Sebelum itu lagi... Apa yang kita kena buat?" Tegasku lagi.
"Kita ambil wuduk!" Jawab salah seorang dari mereka.
"Yup, bagus! Itulah jawapannya. Kita kena ambil wuduk atau air sembahyang terlebih dahulu." Aku memuji murid yang berjaya menjawabnya.
"Okey... ustaz nak 'test' sorang-sorang nih, cara yang betul untuk mengambil wuduk. Sapa nak cuba dulu?" Ujarku. Semua mereka, asyik berbual cerita hari raya dan masih tidak bersemangat untuk belajar.
"Siapa nak cuba?" Ulangku lagi... tapi nyata 'hampas' yang aku dapat. Seolah-olah aku bercakap seorang diri.
"Okey, Abang ni dulu... Bangun! Tunjuk cara mengambil wuduk..." Perintahku pada murid yang duduk di tepi sekali di sebelah kanan.
Dia pun dengan muka 'sengal' kerana terpaksa, bangun terhegeh-hegeh menyambut perintahku.
"Mula basuh tangan... lepas tu, mulut... lepas tu lagi apa yer?"
"Masukkan air dalam hidung!" Jawabku kerana semakin lama menantikan jawapannya.
"Haa masukkan ke hidung... lepas tu basuh muka.." Jawabnya penuh keyakinan.
"Okey, sebelum basuh muka tu, kena baca apa?" Dugaku, kerana berdasarkan sukatan pelajaran memang diberatkan dengan 'memasang niat' atau melafazkan niat.
"Baca al-Fatihah!" Jawab seorang murid yang sedang mengelamun...
"Kah kah kah......" Disambut hilai ketawa rakannya yang lain.
"Yo lah tu!" Jawabku menafikan jawapannya, teknik mengiyakan benda yang salah ini dalam bahasa Arab dikenali sebagai 'Istifham inkari'. Misalnya, ustazah aku selalu cakap kalau kami beri jawapan salah, "Betul ke tu cik abang oiii? Cuba perhati molek-molek." Kena saja ayat sebegini memang SAH le, jawapan itu salah.
Jadi, yang kawan tadi puas juga memikirkan jawapannya. Aku pun segera membantunya dengan menyatakan bahawa dia perlu berniat terlebih dahulu.
"Nawaitu...." Baru sahaja aku sebut kalimah itu.... berhamburanlah anak-anak muridku menyambungnya. Wahh agak terkejut aku melihat sebahagian mereka boleh membaca niat wuduk dengan lancar. Lantas aku bertanyakan muridku yang sedang berdiri tadi, kelihatan dia pun 'agak boleh' melafazkan niat ringkas tersebut.
"Okey abang, baca niat wuduk tadi, dapat ke tidak?" Soalku.
"Dapat!" Jawabnya konfiden.
Dengan suara yang kuat dan penuh keyakinan yang teguh. Dia pun melafazkan niat wuduk tersebut, "Nawaitu wudhu`a liLLAHi Taala."
"Okey, bagus... maknanya pula?" Pintasku.
"Sahaja aku mengambil air sembahyang 'dua rakaat' tunai kerana Allah Taala."
"Opss, mana ada rakaat dalam wuduk!" Ujarku, membetulkan kesalahannya sambil menahan gelak. Manakala, rakan-rakannya yang lain, berdekah-dekah ketawa berguling-guling di atas karpet surau. Sedang mereka tidak tahu lagi apakah nasib mereka selepas ini. Hehehehe..

Moralnya: Selalu-selalulah solat.... Jangan time cuti, semua aktiviti pun nak cuti jugak!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan